Khamis, 25 Disember 2014

Giveaway untuk Bloggers




jom kita sertai giveaway ni beramai-ramai.

untuk sertai klik di sini

ok. selamat maju jaya.

PhotoVoice - Final Exam & Happy Becoming New Year

hehehehe...biar gambar berbicara



This is ME and this is REAL

  •        What I want most out of life is travel around the world, see the live
  •         The people who are most important to me is my family
  •        I like being around people who are intelligent, brave and strict
  •        I feel good about myself when I’m better than others
  •        I am interested most in reading and writing
  •        The biggest mistake I ever made was went out from SMK KUBANG BEMBAN
  •        I would be happy if I can fulfill other dream and lead the world
  •        One things I would like to change about me is appearance/look
  •       One thing I would like to change in my life is my education level
  •        One thing I would like to change about the world is social inequalities
  •        One goal that I achieve is being university student
  •        One goal that I didn't accomplish was being STPM 2012 best student
  •        I am happiest when I get what I want
  •        I feel sad when being ignored and alone
  •        I get angry when somebody involve and broke my plans
bersama kawan-kawan ;)







Isnin, 22 Disember 2014

Perbezaan menulis assignment dengan entry blog

Aku sendiri tidak pasti mengapa pemikiranku jauh tersasar. Sedangkan ketika dan saat ini sepatutnya aku bergelombang untuk menyiapkan assignment-assignment. Sesungguhnya virus kemalasan mula melanda. Ohhh final exam sudah tidak berapa lama lagi.

Sebenarnya aku lebih senang mengarang entry untuk blog berbanding menyiapkan assignment yang berlonggok. Kenapa? Sebab fakta, huraian dan contoh. Sesungguhnya aku merasakan diriku lemah dalam penulisan berbentuk ilmiah, walhal aku bercita-cita ingin menjadi ahli akademik. Kekeliruan yang mendalam mula menyerang aku.

Tahukah anda betapa sukarnya untuk bersikap profesional? Matang dalam penulisan? Sesungguhnya semua itu terlalu sukar untuk dilakukan meskipun kelihatan remeh. Untuk menghubungkan perkataan demi perkataan sahaja cukup melemaskan. Mana mungkin ayat dibiarkan tergantung dan tidak bermakna begitu sahaja? Bukankan ia mengelirukan khalayak pembaca!

Aku berharap aku mampu berubah. Aku ingin melakukan perubahan dalam hal ini. Bukan sahaja demi cita-citaku, malahan untuk menempatkan aku dalam kalangan manusia berjiwa matang dan bebas.


Maafkan aku atas keluhan tak bermakna ini. Aku cuma ingin mendendangkan rasa hati. Perbezaan menulis assignment dengan entry blog adalah ketara. Ia ternyata terwujud dalam dunia yang berbeza meskipun terlihat seperti sama.

gambar dari Google
 

Jumaat, 19 Disember 2014

Aku suka dia

Entah kenapa perkara ini bermain-main di fikiran sejak akhir-akhir ini. Sepatutnya aku berusaha mengunci hatiku kepada mana-mana lelaki. Namun yang terjadi pula adalah sebaliknya. Aku berusaha untuk melenyapkan perasaan ini, tetapi ketahuilah bahawa itu adalah perkara yang paling sukar untuk dilaksanakan kerana aku akan sentiasa berjumpa dengan dia.

Siapakah dia yang kumaksudkan?

Rasanya nukilan ini tidak pantas untuk menceritakan perihal dirinya. Kerana aku tahu perasaan ini takkan mampu diterjemahkan. Takkan boleh untuk direalisasikan. Oleh kerana ia terlalu jauh dengan rasional akal. Ya, andai hatiku ini boleh dibaca sekalipun, ternyata ia hanya akan memberikan impak kepada diriku dan bukan dirinya. Meskipun aku berusaha gigih untuk menarik perhatiannya setiap kali aku berjumpa dengan dirinya, akhirnya aku yang kecewa kerana jelas melalui gerak tubuhnya bahawa dia tidak menyukai aku hatta sebesar hama pun.

Aku sebenarnya cuba untuk menjauhkan diri. Menjarakkan diri. Meskipun hanya untuk bertentang mata dengan dirinya. Namun, harus aku akui bahawa aku kalah. Aku gagal untuk menguasai diriku sendiri. Aku gagal berhenti daripada terus menatap matanya...

Aku suka dia

Berharap dia juga menyukai diriku walaupun ia ternyata angan-angan aku yang paling bodoh. Patutkah aku terus berharap? Patutkah aku menunggu lelaki itu?

Harapan ini adalah harapan palsu. Harapan palsu dek kerana aku menyukai seseorang yang tidak langsung pantas denganku kerana ternyata realitinya dia lebih baik daripada aku dari segala segi.

Walau apapun, aku tetap berharap. Meskipun aku tidak berpeluang mendekati dirinya, tidak berpeluang bercanda riang dengan dia, namun aku berharap dia mengetahui tentang perasaanku. Aku tetap ingin terus berharap. Biar apa sekalipun yang terjadi...



~ Adakah aku begitu menyedihkan? Entah. Aku sendiri tidak pasti. Aku sendiri terkeliru dengan diriku. Usah menghukum aku kerana mencari bahagia. Usah melabelkan aku dengan pelbagai kata kerana sesungguhnya kau bukan berada di tempatku ~

Isnin, 15 Disember 2014

Menjadi Penulis

Antara cita-cita dan cinta. Telah lama terpendam di sudut hatiku ingin menjadi seorang penulis terkemuka. Mengarang cerita agar dibaca. Bukan bermaksud untuk kemegahan, jauh sekali mengharapkan kemewahan. Cuma ingin maksud hatiku diterima oleh masyarakat. Berharap buah fikiranku mampu dicerna oleh yang lainnya.

Aku tidak pantas untuk gah berbicara di gelanggang terbuka. Berhujah dan berpidato seperti akulah yang terbaik dan berwibawa. Kegagalan lalu melenyapkan segala keyakinanku untuk berbicara. Sepatutnya aku mampu untuk melakukan semua itu kerana seawal usia aku telah dilatih oleh bonda tercinta. Pentas menjadi arena permainanku ketika usiaku masih muda. Ah...semua itu terlalu indah untuk dikenang. Bakat yang ada entah telah hilang kemana seiring dengan usia.

Aku tumbuh membesar dengan minat yang mendalam terhadap penulisan. Kukarang beribu mungkin berjuta cerita. Zaman remajaku dihiasi angan-angan kerana aku makin tidak mampu untuk bersuara. Kucatat tentang segalanya. Memperihalkan tentang segala-galanya. Semata-mata untuk melenyapkan keinginan yang ada untuk lantang berbicara.

Aku bukan jaguh. Aku masih menuntut. Perjalananku masih jauh. Aku hanya mampu berdoa bahawa satu saat impianku ini akan tercapai. Menjadi antara penulis terkemuka di Malaysia. Mengetuk hati-hati manusia lain dengan sejujur dan setulusnya. Aku ingin masyarakat mengenaliku melalui penulisan kerana pada hematku aku lebih jujur menerusi penulisan.


Oh Tuhan, Kau kabulkan permintaanku ini.

Isnin, 8 Disember 2014

Menjadi kakak?

Tajuk serius kelakar gila. Al-maklumlah, realitinya aku ada empat orang adik. Adik-adik yang banyak melayan karenah manja, nakal, kebudak-budakan dan sikap tidak matang aku. Adik-adik yang banyak bersabar dan mengalah dengan aku, walaupun untuk si bongsu.

Di Sabah ni, aku baru berkesempatan menjadi kakak. Majoritinya menganggap aku sebaya dengan mereka. Sebenarnya, aku tidak kisah sekalipun dipanggil nama kerana aku sememangnya tidak sesuai untuk menjadi kakak meskipun umur aku melewati usia mereka.

Kebanyakan yang mula mengenali aku menganggap aku seperti mereka. Aku senang dengan anggapan itu kerana memudahkan komunikasi berbanding dengan menganggap aku lebih berusia. Seolah-olah ada limitasi di situ. Sama ada perasaan aku, atau hakikatnya memang begitu.

Menjadi kakak bukan perkara senang. Ia terlalu sukar. Sebab itulah aku sangat menyenangi kakak dan abangku. Orang memandang kita seperti segalanya kita tahu. Menghendakkan kita menjaga tatasusila dan adab sopan. Walaupun bagi sesetengah orang perkara sebegitu menyeronokkan, tapi MAAF bukan aku. Aku ingin kebebasan dalam setiap segi. Kebebasan yang membolehkan aku berbuat sesuka dan sekehendak kemahuanku. Itu aku. Oleh hal yang demikian, janganlah mengharapkan aku menjadi kakak dalam erti kata yang sebenar. Sesungguhnya aku tidak mampu.

Menjadi kakak? Ya. Silakan memanggil aku kakak. Tapi tolonglah berhenti mengharap aku menunjuk jalan dan memimpin tangan kerana nescaya akan sesatlah kamu.

Salam sayang  :p

Ahad, 30 November 2014

semalam yang hilang

Semalam aku menangis. Berusaha sekuat mungkin untuk tetap bertahan. Berdoa agar diri sentiasa kuat untuk menghadapi segala cubaan dan dugaan yang mendatang. Kadangkala, lelah hadir juga meskipun sekuat manapun aku berusaha untuk menempisnya. Sedih. Tangisanku semalam adalah tangisan yang takkan mampu untuk diungkapkan malah untuk diterjemahkan sekalipun. Aku mahu berhenti dari memikul sebarang tanggungjawab. Aku mahu berhenti dari terus merasa kekecewaan yang tak kunjung padam. Aku ingin disayangi dan dihargai. Aku ingin manusia lain tahu bahawa aku juga manusia biasa yang mahu disayangi dan dihargai. Seringkali aku merasakan kehadiranku tidak diperlukan dan selayaknya bukan di sini tempatku. Ada juga masa aku merasakan bahawa ujian buat aku ini tidak mampu lagi aku hadapi. Aku menangis dan terus menangis. Tiada lagi insan-insan yang setia mahu mendengar omelan daripadaku. Aku bukan mahu mementingkan diri. Namun, aku hanya ingin meluahkan rasa. Aku mahu berbicara. Salahkah aku? Khilafkah aku? Berdosakah aku? Semalam tangisanku tidak didendangkan. Hanya tangisan dalam diam. Hatiku tertanya-tanya adakah aku ‘sakit’? normalkah aku sebagai manusia? atau adakah aku bukan sebahagian daripada kalangan manusia? adakah aku cuma jelmaan masa lampau yang kepingin melihat modernisasi yang dicanang? Semalam aku menangis. Aku tahu semalam telah hilang. Tetapi, bisa-bisa rasa dan denyut nadiku tidak mahu melupakan tangisan semalam. Ia tetap tidak mahu walaupun aku berusaha keras ke arah itu. Aku malu kerana aku tidak mampu. Aku segan untuk mengakui ketidakmampuan diriku. Tapi, harus bagaimana lagi. Kata orang tangisan adalah kekuatan seorang perempuan. Mungkin aku akan cuba menyetujuinya. Meskipun, realitinya jauh bertebrakan. Aku menangis bukan sebab aku kuat. Tangisanku sebenarnya disebabkan kelemahanku. Aku merasakan tidak wajar untukku menangis. Sepatutnya aku bertambah waja. Berhenti menangis dan berlalu daripada sebarang kesedihan kerana sesungguhnya tangisanku itu tidak bermakna dan berharga meskipun sebesar hama. Kata orang, aku terlalu berlebihan memikirkannya. Aku terlalu taksub dengan ketidaksempurnaan sehingga melupakan terus sisi yang bernama kebaikan yang sentiasa wujud dalam kejernihan. Semalam yang hilang banyak memberi definisi baru dalam kehidupan. Kamus hidupku bukan seperti orang lain. Aku mewarnai kehidupanku dengan kegelapan. Aku mengukirkan kehidupanku dengan calar-calar penderitaan. Kedangkalan diri membuatkan diriku mengambil keputusan songsang. Meredah jalan yang dielakkan oleh orang. Aku menangis. Kesakitan semalam masih terasa. Parutnya juga ternyata dalam. Ia akan terkubur bersama kematianku nanti.


 Mengharap akan ada jalan pulang. Mengharap tidurku yang mendatang tidak lagi bertemankan tangisan....

Rabu, 19 November 2014

KELUHAN SI INTROVERT TEGAR

Sebenarnya aku tidak ingin sesekali mengeluh. Jauh sekali ingin meratap nasib diriku. Namun apakan daya, aku juga manusia. Aku cuma manusia biasa seperti kalian yang seringkali melakukan kesilapan demi kesilapan dan aku cuba berusaha membaiki segala kesilapanku untuk menjadi yang lebih baik. Tetapi ketahuilah bahawa berubah itu tidak sesenang sepertimana diungkapkan.

Aku manusia introvert. Tahukah kalian apa itu introvert? Kalau masih ragu tentang maknanya, maka izinkan aku untuk menjelaskannya melalui penceritaan tentang diriku. Semoga kalian bukan introvert tegar sepertimana aku.

Aku seringkali disalah anggap oleh manusia sekelilingku. Mereka mengatakan bahawa aku adalah manusia anti sosial, jauh untuk bergaul dan sukar untuk berkawan. Bagi pengamatan mereka, aku terlalu sombong, bongkak dan bangga diri. Padahal hakikatnya jauh berbeza...

Aku hanya manusia biasa. Aku juga memiliki kekurangan. Sesungguhnya, aku cemburu dengan manusia yang berbeza personaliti dengan diriku. Mudahnya mereka memiliki kawan, betapa mesranya perhubungan mereka sedangkan aku hanya mampu memandang walaupun ternyata di dalam hatiku; aku juga ingin mempunyai bilangan kawan yang ramai, aku juga ingin bercerita dan mendengar cerita, aku juga senang untuk bergosip tentang isu-isu semasa, aku ingin bergembira dan berseronok sama...

Tetapi aku tidak mampu. Aku malu untuk memulakan bicara. Aku malu untuk berkata-kata. Aku hanya boleh memandang dan berharap insan di hadapan aku ialah manusia extrovert agar suasana bungkam itu mampu diceriakan.

Namun pengharapanku selalunya berakhir dengan sia-sia. Kata orang, pemikiran yang tidak sama mana mungkin mampu menyatu bicara. Akhirnya, aku tertinggal sendirian dek rasa malu yang melampau. Ahhhh...betapa kelamnya dunia aku rasakan. Keceriaanku hanya bisa di rumah sahaja kerana hanya di situ aku yakin untuk berbicara. Aku hanya boleh berbicara dengan yang rapat sahaja. Menyusun kata-kata sehingga mereka yang berdekatan tidak bisa menutur kata. Maafkan aku wahai kesayangan-kesayanganku belaka, aku tidak berpeluang mengexpress’ sekiranya bukan dengan kamu semua. Sesungguhnya aku bosan bersendirian tidak berteman.


Introvert bukan satu dosa. Ia adalah identiti dan peribadi. Oleh itu, tolonglah cuba memahami. Janganlah berterusan menghukum tanpa mengenal. Kerana manusia itu tidak pernah sama dan ternyata berbeza.

Rabu, 5 November 2014

Libster Award #6 by Qyya


thanks Qyya

 Give 5 random fact about you
1. clumsy
2. love reading & writing so much
3. introvert
4. a good planner but worst worker
5. take time to make friends :(

 Did you ever had any embarrassing moment . What was it.?
yes. when i went out with my sister to market, then someone called me aunty because of my dress. 
 What annoy you the most .
stupid and arrogant friend
 What is the most thing you want to get on your birthday.
pink bicycle 

 Do you have any allergy? What is it.
Yes. Seafood
 Close your eyes for a while and write whatever things that pass on your mind with closed eyes down here.
my family
 If you are destined to be a fiction novelist, what is the tittle of your first novel?
a planet of bookworm
 I once smashed a boy on his cheek using my bare hand until he cried when I was 10. True or lie ? If it 's true why do you think I did that?
true. because he make you annoy 
 Have you experienced trauma.? What trauma. 
i never experienced trauma
 When is the last time you cry.
a month ago
 What type of shoes you love the most? Wedges? Sneakers? Flats?or what ?
flats


Nak jadi pemimpin kita perlu kuat

Kepimpinan yang tulen sentiasa ditentang, dipersendakan. Itu hakikat sebenar dan dibuktikan oleh sejarah. Bukan hanya dendangan atau omelan kosong daripada aku. Perjuangan untuk menegak hak dan kebenaran, sentiasa diawali oleh keperitan, kesukaran dan kepayahan. Namun secara moralnya, kita menang kerana berjaya mengugat pihak lawan. Kalau mereka tidak takut, masakan kita ditindas dan kekalahan kita disambut dengan kegirangan oleh mereka. Oleh itu, persetankan segalanya tentang mereka. Mereka akan jatuh jua di suatu masa nanti meskipun perlu mengambil masa yang cukup lama. 

Ambillah masa untuk berjuang. Rangka strategi baru. Sematkan ideologi yang mantap dalam generasi muda dan akan datang. Gunalah pendekatan dan moral yang tinggi. Hikmah di sebalik setiap kegagalan, semestinya tersembunyi sebuah keindahan yang tak terungkapan.

Aku benci untuk mengatakan tentang kebencian. Aku malu untuk cuba war-warkan kemarahanku. Tetapi, kebenaran tetap sebuah kebenaran. Kita sesekali tidak memerlukan kepimpinan bercorak autokrasi secara melampau. Kita tidak pantas untuk mereguk kekeruhan disebabkan kepimpinan yang wujud lebih terarah kepada kroni. Mereka berjaya kerana memiliki satu sistem kroni yang mantap, publisiti yang berterusan dan akhirnya...

Kitalah yang tersadai. Kitalah yang merasa bahang kebodohan demi kebodohan mereka. Mendabik dada seolah semua perkara sempurna belaka. Seperti mereka sahaja yang mampu memimpin.

Kepimpinan mereka? Maaf tak perlu diperdendangkan. Cerita lama. Membusuk dan membasi. Kadangkala rasa mual dengan kepuraan mereka. Mereka sesekali tidak berhak. Mereka terlalu sukar untuk diajar. Terlalu bodoh untuk dinilai. Apa lagi harus diperkatakan? Melainkan, bersedialah wahai anak-anak muda. Bersedia merasai keperitan berterusan.

Untuk berubah, kita perlukan sesuatu yang baru. Melawan arus untuk melihat kepincangan. Berfikir secara kritikal bagi menganalisis segala perkara. Usahlah menjadi ‘monyet’lagi. Sesungguhnya ia sangat...hurmm terlalu janggal rasanya untuk diperkatakan.

Hanya ini mampu aku perkatakan. Hanya ini mampu aku berikan. Tiada sumbangan yang bisa aku persembahkan. Sesungguhnya aku bermimpikan tampuk kekuasaan. Mimpi yang sekadar mimpi. Impianku menggunung tinggi. Aku inginkan kuasa bagi membantu yang teraniaya. Aku perlukan lagi masa. Pengunduranku bukan bermakna aku kalah. Tetapi berundur untuk berfikir. Berundur untuk merangka strategi baru. Berundur untuk bangkit dengan lebih berani.

Buat teman seangkatanku. Anak-anak muda yang celik ilmu. Berpaksi pada ideologi untuk membantu. Ingin melihat Malaysia lebih maju. Percayalah, masih ada jalan untuk kita untuk menuntut hak, membasmi penindasan dan menuju ketamadunan...


Letakkan tanganmu di hati, genggamlah ia sekuat mampumu, katakanlah...

“Bersabarlah duhai hati. Sesungguhnya kejayaanmu adalah kejayaan tertunda”

Ahad, 2 November 2014

Life must go on

Life must go on. So stop being cling on past. Nothing can change it. So I want to let it go from now on. I will stop from being sentimental; keep almost everything because I am so worry that I will miss the past moment and being ignored.
I know I learn everything in my life from mistake which happen in the past. I really appreciate it. Thank you for experience. Your value is more valuable than a mountain of gold. You teach me about what we call “LIFE”. You also keep telling me the worth of family and friendship.
As a conclusion, life must go on. Now is the right time to change. Currently, I understand. Past is past. As a guide to think before act to avoid repeat same mistake. Future is still on dream, therefore to achieve my highest star on the future, even how much it will cost me; I should start take action from this moment.

To my dearest family & friends
Please, appreciate your life because whether your life is meaningful or meaningless, it is totally on your choice.



Ahad, 19 Oktober 2014

Terukkah mahasiswa & mahasiswi Kelantan?

aku berasal dari negeri cik siti wan kembang. aku dilahirkan di negeri yang cukup sederhana cara hidupnya. aku gembira dan bersyukur aku dilahirkan di negeri ini meskipun ramai yang beranggapan tidak elok tentang negeri kelahiranku.

tentang peratusan pelajar yang dapat melanjutkan pelajaran ke menara gading, rata-rata universiti tempatan didominasikan oleh mahasiswa/i kelantan. betapa hebatnya orang kelantan yang selalu dipandang enteng oleh negeri-negeri lain. tanyalah tentang soalan peperiksaan, pasti mereka akan berkata soalan dari kelantan merupakan soalan yang sukar. kami terdidik dengan soalan yang susah seawal daripada sekolah rendah. itulah sistem yang menghebatkan kelantan.

namun itu cerita awal semata. mukadimah sebuah cinta. apabila berginjak ke alam universiti lain pula ceritanya. sesungguhnya aku kecewa dengan sikap mahasiswa/i kelahiran kelantan. sedarlah, apa guna ramai kalau kualitinya tidak terjaya. dulu, aku marah. aku mengatakan bahawa mahasiswa/i kelantan cuba diburukkan oleh mahasiswa lain tapi pengakhir cerita, aku harus akui bahawa bicara mereka berasas. segalanya benar belaka. aku jadi lelah dan lemah.

tolonglah pandang wajah ayah, ibu dan keluarga di kampung. betapa besarnya harapan mereka ingin melihat kejayaan kita. sanggup berkerja habis-habisan semata-mata ingin melunaskan keinginan kita agar kita senang menelaah dan membaca. tapi apa balasan kita?

ahhh…jangan cuba membohongi fakta.membuat kerja bagai melepaskan batuk di tangga. sibuk berseronok ke sana ke mari. sedangkan kawan sekumpulan berhempas pulas bagai nak mati. sewenang-wenang kita goyang kaki.

itulah mentaliti mahasiswa/i kelantan di ipt. aku cukup terkesan. kadangkala hati turut tertanya-tanya, bagaimana perasaan mereka?aku yang memandang dari kejauhan cukup sengsara. tidakkah mereka cuba duduk sejenak mahu memikirkan nasib keluarga. kayakah kita? apa janji kita terhadap keluarga, sebelum melangkah ke menara gading?

aku bukanlah insan sempurna. adakala kemalasan turut melanda. namun, melupakan tanggungjawab sebagai pelajar bukan caraku. aku sentiasa mengingati janjiku terhadap keluarga. aku takut ibubapa dan keluargaku kecewa.

ini bukan masalah gagal. ini masalah mencuba. sekiranya gagal sesudah mencuba tiada masalahnya.yang menjadi pokok persoalannya, mahasiswa/i kelantan melupakan tugas hakiki bergelar pelajar.

aku berasa menjadi tanggungjawabku. menyeru semua yang ada. bangkitlah. cubalah melangkah. masih belum terlambat untuk kita. mohonlah maaf pada Pencipta, keluarga, pensyarah dan kawan sekaliannya kerana kekhilafan kita menyakitkan mereka.

harapanku, semoga pintu kesedaran segera terbuka supaya mahasiswa/i kelantan terus berjuang dan berusaha menempatkan agenda negeri ke mercu perdana.

Jumaat, 17 Oktober 2014

SEGMEN NAIKKAN FOLLOWER by WAWAABDULHADI



Allahumma salli `ala muhammadin wa`ala ali Muhammad.



Assalamualaikum w.b.t.


KLIK BANNER UNTUK JOIN!

CARA JOIN: 

1. Buat satu entri bertajuk "SEGMEN NAIKKAN FOLLOWER by WAWAABDULHADI"
2. Copy kod HTML yang disediakan di entri segmen. 
3. Follow blog wawa.  *wajib*
4. Tinggalkan komen anda di ruang komen bawah ini. 


ALERT! 
- Wawa akan update senarai peserta seminggu sekali iaitu hari Isnin. Setiap update dari wawa nanti beserta dengan link follow para peserta. So, nanti korang just klik link tu untuk follow peserta lain. 
- Wawa akan check satu persatu okay sebab nak elak daripada orang ambil kesempatan lain. 
- Sebarang pertanyaan, boleh PM wawa dekat sini Facebook . 


Mohon korang semua dapat support wawa ye. Selamat bersegmen!

Segmen Review Blog #1



jom join :)

segmen : blogwalking bersama cikgu ayu




first time join :)

It is not easy

It is not easy to fall in love,
And it more uneasy to break up,
So, don’t ask me what I am too tough.

It is not easy to be kind,
Smile entire of the day,
And say thank you for everyone and everything,
It is so hard,
So, don’t ask me what I am so awkward,

It is not easy to be a perfectionist,
I spend a lot of time,
Just to think,
But all people keep blame me,
So, don’t ask me why I ignore.

It is not easy to life,
We need to be fast thinker,
Fast mover,
So, don’t ask me that I always in rush,
I need my time and space,
Because is totally about my life.

At the end of story,
This is my life,
Even it is unlike other,
I still remain happy,
Because I have opportunity to set my own direction,
Even it is not easy.


 

Ahad, 12 Oktober 2014

Nilai blog ni...

Educate myself to help people

There is a long journey I should face. Hope that I will be ‘somebody’ in the future. I really want to help other. But, it will be just a dream if I not further my study till I get PhD. Nowadays what we need to success not strength, but knowledge. Even want to be a hawker in night market. My parents always tell that. No matter how hard it is. Get your education as far as you can. That why I am so proud being their daughter. They will give anything to see my success. I love their perspective and way they teach my siblings and me about education and reality of life.

http://www.classycareergirl.com/2012/06/i-got-my-dream-job-and-so-can-you-book-giveaway/

I not had born in silver spoon. I am from a working class family. My parents work so hard to raise me. I never feel what we call poverty because my parents teach me well how to handle money since I was young. Yet, I can still get what I dream for.

Someone has asked me. Why I am so ambitious? How come if my dream never get to be true?

I just want to smile and say ‘I put my dream as high as possible because if I cannot get a highest star, I will get others star. It stills a star no matter what. ’

Why I want to get PhD so desperately? I want to be same level as Israeli. It does not mean I admire them so much. I am so sad. They had foolish us since a century or more ago. But we still keep smile and say they deserve it. Maybe they deserve it because they had a lot of hard work.

I really need educate myself. I educate myself to help people. I want to open their mind. I wish to change about everything in this world. I hope that this world will be a better place for everyone. Maybe, I am too realistic. However, this is my dream. I will achieve it someday and when that moment comes, please sincere hug and smile to me.

http://www.deviantart.com/morelikethis/artists/262888044?view_mode=2






Selasa, 30 September 2014

Kaki kipas? Tolong nyah...

Olla...

Hari ni tetiba semangat nak bercerita tentang kaki kipas. Bukan kaki lipas tau.
Sebenarnya, aku sangat menyampah dengan manusia yang bersikap kaki kipas. Bajet bagus ooooiii...padahal tin kosong. Bunyi jer lebih. Pengalaman aku dengan kaki kipas? Banyak sangat-sangat sampai satu saat aku fikir, baik tak payah nak bersusah payah sangat buat apa-apa, kipas saja orang atasan kuat-kuat kasi kembang, lalu semua akan jadi baik-baik sahaja.

Ahh..tak pasal-pasal aku tumpang bodoh sekaki kalau buat macam tu kan? Jadi untuk mengelakkan aku bersikap macam tu juga, aku sebolehnya cuba mengelak manusia spesis begini. Bab kata pemuda-pemudi masa kini, buang karen je beb layan orang macam tu.

Bila aku fikir balik-balik, patutlah produktiviti Malaysia tak berapa memberangsangkan sebab dari sekolah sampai la universiti, perangai macam ni tetap dianggap yang terbaik. Benarkah? Tepuk dada dan buat pemerhatian sediri.tu tak masuk lagi dalam alam pekerjaan yang punya seribu satu dugaan yang ternyata bukan indah-indah belaka. Aku bercakap dalam konteks pengalaman. Jadi jangan nak salahkan aku sangat.

Aku pernah dimaki oleh pegawai atasan sebab buat silap. Silap kecil jer sebenarnya. Tapi makian dia? Bergegar hujang jantung ok. Balik kerja terus nangis-nangis dan motivasikan diri balik, cakap it’s gonna be okay.

Tapi berbalik kepada kaki kipas yang sampai sekarang aku masih ingat, salah dia lagi besar...tapi dengan muka yang bajet comel, buat tak tahu jer. Lepas tu tergedik-gedik depan bos. Aku naik menyampah. Minta maaf sangat tapi aku memang anti kaki kipas.
Sekarang? bergelar mahasiswi aku. Tapi trend kaki kipas masih sama jer. Bagi minuman makanan, puji-pujian, gelaran, jadi YES man...ah semua tu mengarut jer tu.

Bagi aku la, untuk mencapai kejayaan kita mesti bekerja keras. Tu senjata paling ampuh untuk mencapai kejayaan tertinggi dan kejayaan tersebut lebih indah untuk dimiliki.

Buat kaki-kaki kipas sekalian...

Ni peringatan dari aku. Korang berjaya tinggi mana sekalipun, kalau hasilnya dari mengipas orang atasan, jangan ingat nak bahagia sangat. Cubalah bertaubat. Berubahlah. Bukan untuk aku, tapi untuk korang sendiri juga. Nanti akan sampai satu waktu, korang akan merasa apa betulnya cakap aku.


Ok bye.

sumber: google