Ahad, 15 November 2015

Aku, Cinta dan Kebencian

Hingga saat ini aku masih tidak mampu melupakan. Harus aku akui bahawa aku sakit. Hanya kerana mencintai dirinya. Kenangan demi kenangan waktu lalu bagai mengamit mimpi-mimpiku. Aku seharusnya belajar untuk melupakan. Tetapi hanya kesakitan yang terlukis. Walaupun ia pahit, namun tetap sahaja aku merasakan bahawa ianya cukup indah.


Sesungguhnya aku ingin membenci dirinya. Aku ingin dia tahu bahawa aku benci padanya kerana meninggalkan aku tanpa berita. Aku benci untuk memikirkan tentangnya. Aku benci mengingati segala kenangan yang tercipta. Andai sahaja aku bisa mengubah segala, ingin aku memadamkan segala cerita tentang dirinya. Agar segera sahaja aku dapat menoktahkan semua.


Aku ingin sekali berlalu pergi, memujuk lara di hati untuk kesekian kali. Namun kehadirannya jelas sekali mengoncang jiwa, jiwa yang selama ini kesepian ditinggalkan. Bertahun menjeruk rasa. Bertahun jua belajar mencari bahagia. Tetapi hanya sesaat kehadirannya terus sahaja meranap rasa.


Oh Tuhanku, berilah aku kekuatan. Sesungguhnya aku buntu. Aku hanya ingin mencari bahagia.


Nukilan rasa (1/11/2015)

1 ulasan: